Jumat, 28 Oktober 2011

pengalaman diKEROK-in

Sensasi panas, pedas, perih sepertinya udah gue rasain tadi malam. Pengalaman pertama dikerok-in memang paling berkesan yang gue alami. Yang gue tahu nih, dikerokin tuh sensasinya nikmat banget kayak makan mie sedap. Anget-anget gimana gitu, kayak minum susu Milo. Badan jadi enak, jadi relax juga. Tapi kok semalam gue rasa kagak yah? Apa gue lupan kasih makan kucing di depan kost? Atau gue lupa ngasih makannya anjing? Mana sama Napa? Oh My Smurf, nama yang kurang populer di jamannya.
Oke, kita lanjutin. Memang semalam punggung gue lagi gak enak banget. Maklum yah, sebagai anak kost yang rajin, gue harus mengerjakan pekerjaan sebagai pembantu. Jadinya gue nyuci baju, gue nyetrika dan gue jualan dipasar. Alhasil punggung gue sakit. Akhirnya ada seseorang yang nyaranin buat nyuruh tensi ajah., orang itu adalah Emut. Katanya siapa tahu gue hypertensi. Ide itu langsung gue terima tanpa minta uang.
Awalnya gue minta tolong sama Imunq buat tensi badan gue yang udah kelewatan capek, tapi karena alasan yang gue terima dari Imunq melebihi alasan 1001 malam, yah udah kita langsung menuju kamar Emut untuk meminjam stetoskop dan tensimeternya.
Ops, kamarnya udah dikunci, lampunya udah padam dan kamarnya udah di paku banyak biar gak ada orang yang masuk. Gue dan Imunq bersikeras buat tetap membangunkan Emut yang baru saja tidur. Eh, ternyata orangnya emang belum tidur. Kami berdua langsung masuk dan mengajukan permintaan buat melamar Emut. Sial, bukan melamar tapi meminjam alat yang udah gue sebutin di atas. Takutnya kalo gue sebutin terus, ntar mereka bakal hilang dari tulisan ini.
Emut-pun dengan senang hati tanpa meminta mobil langsung meminjamkan alatnya itu. Kami-pun langsung melakukan aktifitas pengukuran darah. Alhamdulillah gue normal, gue masih suka sama cowok dan gue emang punya pacar sekarang. Darah gue 110/80 sama dengan berapa yak? 1,375. Iyap benar. Gue senang, gue gak sealiran darah sama Voldemort.
Sehabis gue yang di tensi, kemudian giliran Emut. Astaga, Emut sealiran darah sama Malfoy. Untungnya mereka beda jenis kelamin.
Setelah pengukuran darah selesai, kami bertiga masih duduk santai menikmati malam nan indah dan suara angin pantai Malalayang dikost-an. Padahal pantainya agak jauh dari kost-an, tapi gak pa-palah. Kita sehati sama pantai soalnya. Tiba-tiba Imunq mengeluh kalo dia lagi kurang sehat. Pas di urut tangannya, ternyata dia berterika dan menyebabkan orang-orang dikost-an terbangun dan tidur lagi. Dia emang kesakitan malam itu. Ide buat dikerok-in pun muncul. Balpirik hijau, balpirik merah atau minyak kayu putih? Dan Imunq memilih balpirik merah. Iyah, pilihan yang tepat. Karena memang hanya balpirik itu yang ada didalam kamarnya Emut. Kalo pake minyak kayu putih ntar malah ada sesuatu yang keluar dari badan seperti kata orang Manado "itu daki reken yaa". Oh tidak, jangan perlihatkan itu didepan orang yah.

Kerok-an has began.
Imunq masih menikmati nikmatnya kerokan. Suara ah-ah-ah dengan santainya keluar dari mulut manis sang Napsia Mokoginta. Tangan yang mengerok dengan lincahnya datang dairi tangan sang Noerzalina Abarang, dan orang yang menganggu mereka disamping adalah Go Mi Chi. Sensasinya memang hot banget malam itu. Kerok-an itu di bikin seperti model tulang belakang tapi berwarna merah. Giliran Imunq selesai, sekarang giliran gue. Imunq masih sehat-sehat saja sehabis dikerokin.Keluhan belum muncul dari bibirnya. Sementara gue dikerokin, Imunq udah mondar-mandir kepedisan, kepanasan karena hasil kerokkan itu. Gue masih santai saja, gue berpikir gue gak bakalan ngalamin kayak gitu, soalnya gue udah pake mantra-mantra mas alam. Karena keributan Imunq, tiba-tiba gua jadi was-was. Tapi gue ilangin rasa was-was gue itu, biar cool. Tiba-tiba Imunq segera membuka bajunya dan masuk ke dalam kamar mandi. Sensasinya emang gimana sih?
Dan ternyata rasanya MEMBUNUH banget. Rasanya gue akan mati, sesak nafas, lumpuh bagian punggung belakang, badan gue rasanya sebagai tempat ulekkan cabe, gue dicambuk pake cambukan sapi, cambukan kuda yang bakalan lepas dari kandangnya. Gila, sumpah perih banget. Gak tahu kenapa rasanya campur aduk. Di oles pake balpirik merah dan dikerokkin pake silet. Oh crazy. Sekalian mati ajah kalii.
Dan akhirnya gue pun segera balik ke kamar dan masuk kedalam kamar mandi. Sehabis dikerokin mah bukan nyantai tempat tidur eh malam berendam dalam air, emang konyol banget.
Sampai siang ini, hasil kerokkan itu masih bertanda di punggung gue. Merahnya belum hilang seperti merahnya sang balpirik merah. Emang dasar gak punya perasaan. Dia gak tanggung jawab dengan kesakitan gue, dia gak adil. Kenapa dia harus jahat kayak gitu? Kenapa dia gak sama seperti saudara-saudaranya balpirik kuning, hijau, pink dan putih? Kenapa? Kenapa dia jahat? Kenaaaappppaaaaaaaaaa??
Maaf, gue terlalu emosi.

Sekian dan terima kasih.
Buat balpirik merah, SALAM KEROK.

2 komentar:

Levi Habibi Unzila mengatakan...

kan kamu yang dikerokin, kenapa Napsia yang mendesah????

Rizka Herlina Damopolii mengatakan...

eh, ada ka levi :D

karena si Napsia juga dikerokkin kak :D
hahaha

Posting Komentar

 

Pipi Merah Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates