Senin, 02 Februari 2015

Selamat datang mahasiswa PROFESI

Selamat siang menjelang sore.
Saat ini saya berada di ruang panitia Manado Dentistry 2015 dan sedang mempersiapkan diri untuk menyambut hari esok yang hari ini sudah cukup membuat kepala saya pusing.



Ini teman saya namanya Myrtle. Kami take foto ini sebelum saya nulis tulisan ini.

Mahasiswa PROFESI.
Besok saya akan resmi menjadi mahasiswa profesi atau lebih dikenal sebagai mahasiswa koas gigi. Rasanya akan benar-benar gila menghadapi jadwal yang mustahil dan bisa berjalan lancar untuk menyesuaikan waktu dengan pasien. Koas gigi beda dengan koas umum. Koas gigi harus mencari pasien sesuai dengan tindakan kasus apa yang terjadwal selama per semester. Tolooongggg !!!
Membahas ini saja rasanya sudah mau gila.

Menyesal masuk KEDOKTERAN GIGI ??
Sebenarnya dari lubuk hati yang paling dalam ada penyesalan seiprit lah. Karena harusnya di umur segini udah kerja dong yaaaa. Tapi besok masih harus bergelut dengan jurnal, masuk klinik menangani pasien untuk mencapai gelar dokter gigi yang sesungguhnya. Dipikir lagi ngapain menyesal kalau udah nyelesain sarjananya. Menyesal emang selalu datang belakangan, kalau di awal pasti pendaftaran.

Setelah baca tulisan saya bulan Desember kemarin (disini ceritanya) yang kangen juga dengan kegiatan di rumah yang bosan karena merindukan kesibukan maka inilah kesibukan yang kau rindukan, Ka. Eh tapi ga tau juga haruskah seperti ini? :(
Rasanya pengen nangis. Tapi apa daya untuk jadi dokter gigi harus seperti ini pasti.

Semoga bisa berjalan lancar dan terus semangat, Ka :")
Kamu pasti bisa !

Kamis, 11 Desember 2014

Waktu Lowong

Hari ini matahari bersinar terlalu indah sampai ia lupa bahwa penghuni bumi merasakan hawa panas akibat pancaran sinarnya yang menyengat. Ini bulan desember tapi entahlah kenapa cuacanya bisa sepanas ini. Tak ada hal lain yang bisa ku lakukan sendirian di rumah. Terlalu sepi untuk melakukan aktifitas bahkan sekedar berjalan dari kamar ke ruang nonton. Menyanyi sendirian apalagi.


Kadang aku berpikir bahwa menjalani kegiatan seperti kuliah memang banyak menyita banyak waktu. Bahkan untuk sekedar istirahat harus bisa menggunakan waktunya dengan baik. Setelah perkuliahan selesai dan hanya menghabiskan waktu lowong untuk berlibur kadang merasa bosan karena di sisi lain kita merindukan kesibukan. Tapi setelah itu aku berpikir lagi bahwa, setelah ini dunia co-ass akan segera tiba. Waktu yang dipakai tak hanya lagi untuk bersenang-senang tapi bersusah-susah. Perjuangannya masih belum berakhir.
Jadi, nikmatilah kelowonganmu selama kesibukan belum menghampirimu. Kocak banget pesannya. Kayak Mario Teguh aja. Tapi di sini aku tidak berencana untuk menjadi seorang Maria Tegar.

Selasa, 09 Desember 2014

Skenario Hidup

Berbagi pengalaman hidup bersama orang yang kita percaya adalah salah satu cara melepaskan beban yang selama ini menempel di hati kita. Entah itu pengalaman yang baik, buruk, bahkan lucu. Menceritakan hal yang menurut kita harus diceritakan kepada orang lain memang rasanya seperti membuka aib sendiri. Tapi kembali lagi, aib yang seperti apa dulu yang harus kita ceritakan.

Dalam hal ini, aku ingin bercerita tentang pengalaman seseorang yang sangat aku kenal. Kita mempunyai hobi yang sama dalam hal kedisiplinan, kebersihan, dan segala tetek bengek dalam menjalani kegiatan sehari-hari.
Suatu hari ia bekerja di salah satu kampus swasta yang berada di Kotamobagu, tempat kami tinggal sekarang. Ia menjalani kegiataan sehari-harinya sebagai dosen sekaligus pengurus di kampus tersebut. Bertahun-tahun mengajar sebagai dosen sekaligus mengurus segala kegiatan di kampus hingga menghabiskan waktu sehari untuk rela memberikan pengetahuan serta tenaga bagi keberhasilan dan kesuksessan di tempat tersebut. Lika-liku cerita yang telah ia terima, selalu berhasil memberikan jalan keluar baginya.

Sampai suatu ketika, ia mulai mendapat masalah yang kali ini di luar dugaan. Cerita yang ia dengar mulai mengganggu dirinya. Bertubi-tubi cerita yang masuk selalu membuat hatinya geram dan membuat otak berpikir bahwa "kenapa harus seperti ini?". Tak ada lagi sahabat yang bisa membantunya untuk menyelesaikan masalah itu bersama.

Dari situlah ia berpikir untuk berhenti sebagai pengurus kampus di tempat tersebut dan hanya menjalani tugasnya sebagai dosen. Rezeki tidak akan hilang jika Tuhan sudah berkehendak. Jalan yang ia pilih merupakan keputusan terakhirnya untuk bisa menghindar dari orang-orang yang tidak bertanggung jawab seperti mereka. Aku sebagai orang terdekat merasa bahwa, kejadian seperti itu harusnya ada balasannya bagi mereka. Rasanya tidak adil saja bahwa setiap masalah mempunyai akhir yang bisa diselesaikan dengan baik-baik. Tapi dalam skenario yang Tuhan berikan ini rasanya terlalu senang bagi mereka yang suka menindas. Lihatlah bagaimana kerja kalian sampai akhirnya bisa membuat orang lain menjadi korban atas rencana busuk yang muncul dalam otak kalian.