Minggu, 26 Juni 2011

Cerita singkat perjalanan cita-cita saya :)


Saya Rizka Herlina Damopolii atau Rizka Herlina Mokorimban atau Rizka Deta Herlina Damopolii atau Rizka Herlina Mendru atau Rizka Leung. Sebenarnya nama gue yang mana siy? Ribet amat ngurusin nama. Y udah, saya menetapkan bahwa saya adalah Rizka si tukang upil, lho -_-
Sudah sudah.
Saya sekarang berumur 19 tahun dan sedang merantau di negara yang penuh dengan tingkat korupsinya. Ia, itulah Indonesia, negara penghasil TKI terbanyak di seluruh jagat raya.

Rizka, siapa dia?
Iya, dia berkepala manusia berjenis kelamin wanita dan suka banget sama yang namanya boneka Panda.
Gadis kelahiran Cina, 06 Desember 1991 ini merupakan gadis berdarah campuran.

Singkat tentang pengalaman waktu gue masih berukuran, tinggi = 55cm dan berat = 5 ons.
Waktu kecil, kalo di tanya "kalo udah gede nanti cita-citanya pengen jadi apa?"
Pasti dengan lantangnya gue menjawab "mau jadi DOKTEL".
"waah, bagus donk kalo gitu. Nanti ika belajar yang rajin biar bisa jadi dokter".
Hahaha, mereka belum tahu kalo waktu itu gue lagi ngigo.

Cita-cita pengen jadi dokternya ternyata tergantikan dengan ambisi lain. Waktu itu gue masih kelas 3 SD. Gue berupaya buat ngikut grandma ke kota seberang sono tuh, bagian selatan pulau sulawesi, Ujung Pandang atau sekarang lebih ngetrend dibilang Makassar kota daeng. Gue ngotot banget buat ikut, biar bisa naik pesawat. Kalo seandainya gue gak dibawa, entah apa yang bakalan terjadi di rumah gue. Mungkin bakalan gue bakar atau gue jual biar uangnya gue pake ke luar angkasa. Lebih jauh dari Ujunng Pandang kan?
Akhirnya gue di bawa. Senangnya gak karuan karena bakalan naik pesawat. Hingga pesawatnya mau take off, gue buka jendelanya dan say "da da da da da da" sama emak, babe, adik, tante sama sepupu gue. Yaah gaklah o'on.
Dari pengalaman pertama gue naik pesawat, cita-cita gue berpindah secepat kilat kalo gue bakalan mau jadi PRAMUGARI.
Yaah, pramugari cantik, tinggi, langsing, lancar/hapal semua bahasa, ramah dll.
Gue langsung melihat diri gue yang nista ini. Ciri-ciri :
- cantik = alhamdulillah, maybe yes, maybe no.
- tinggi = kayaknya perlu minum susu boneto lagi, biar badan tumbuh ke atas bukan tumbuh ke samping.
- langsing = masih perlu di pertanyakan. Lari, teriak-teriak di bundaran HI sambil pake koteka dan bilang, "eh eh, gue langsing gak? Ayo jawab, soalnya gue mau ngelamar jadi pramugari nih". Yah, barangkali gue gila.
- pintar = alhamdulillah, masih cucunya kakek Albert Einstein.
- jago semua bahasa = iyalah donk. Bahasa burung, bahasa planet-pun gue juga jago.
- ramah = iya, gue sering gak lupa ngasih makan kucing gue. Bibi dan Bubu.

Yaaah, sekarang kalo di tanya, "ika cita-citanya ntar pengen jadi apa?"
Dengan bangga gue mempersembahkan "pengen jadi plamugali."

Waktu, hari, bulan bahkan tahun mulai berjalan. Gue udah kelas 5 SD. Untuk pertama kalinya gue udah dapat Menstruasi, yah gue udah bisa jualan kangkung kayak emak-emak di pasar.
Tiba-tiba emak ngasih saran buat ngebaca buku tentang Psikologi Remaja. Dimana gue disuruh baca buat tahu tentang masa-masa pubertas, kepribadian seorang gadis yang akan mulai beranjak dewasa, hingga gimana cara berkelakuan selayaknya seorang remaja. Dengan antusias yang tinggi gue menerima usulan emak gue itu. Setelah gue baca, kalimat didalamnya emang agak rumit buat di mengerti anak seumuran gue yang masih kelas 5 SD. Tapi gue gak mau peduli, biar gue dibilang keren ngebaca buku tentang psikologi.
Daaaannn, cita-cita gue berpindah lagi menjadi seorang AHLI PSIKOLOGI.
Kalo ditanya ntar, "mau jadi apa ka?"
Gue mau bilang, "jadi psikolog." Keren kan?

Seiring berjalannya waktu. Gue udah kelas 2 SMA. Gue sama sahabat-sahabat se-gank gue lagi ngumpul bareng disela guru lagi keluar kelas, terus cerita-cerita tentang cita-cita kita nanti. Gue agak bingung waktu itu mau jadi apa. Apa gue akan tetap dengan cita-cita jadi penjual kangkung? Sayangnya, gak.
Atau gue mau ikut jejak emak gue? Seorang bidan profesional. Yah, gue bangga sama emak gue. Dibangunin tengah malam buat bantu orang melahirkan. Dan seorang bidan itu adalah orang yang pertama kali melihat ciptaan Allah yang keluar dari rahim seorang ibu. Cool !

Disela-sela gue mau jadi apa nantinya, emak gue ngasih brosur dengan berbagai universitas di Makassar. Emak gue nyaranin buat masuk Analis, Radiologi, sama Psikologi. Tapi gue masih dalam sistem kebingungan.
"atau masuk bidan ajah di tempat kuliah emak dulu di Makassar?"
Gak, gue gak mau jadi penerus emak gue. Gue gak mau jadi double midwife di keluarga gue. Gue pengen juga kuliah di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta/UMY. Yang kebetulan saudara gue juga kuliah disitu. Gue tanya-tanya tentang universitas itu ke dia. Sampe akhirnya gue kirim berkas-berkasnya kesana, tapi keberuntungan belum di pihak gue. Gue pengen ikut tes langsung disana, tapi gak di bolehin sama babe gue. Katanya ntar di guyur gunung merapi disana, lho?

Dan akhirnya, gue tetap pada pilihan pertama, gue mau jadi dokter. Tapi sayangnya bukan mau jadi dokter umum, gue mau jadi DOKTER GIGI. Di dukung juga oleh gigi geligi gue yang alhamdulillah masih termasuk Divisi Oklusal Kelas 1 atau masih tertata rapi dan pernah mendapat penghargaan GIGI SEHAT waktu gue masih TK :)

Dan inilah gue, setelah di perbincangkan dengan uncle Obama, kalo nama gue resmi :
Rizka Herlina Damopolii.
NRI 100113046.
Mahasiswa Kedokteran Gigi.
Universitas Sam Ratulangi.
Angkatan 2010.

0 komentar:

Poskan Komentar

Yang mau komentar disilahkan. Gratis lho, tanpa dipungut biaya apapun.
Jangan lupa, tulis namanya, yah? Jangan pake "Anonim" aja :)

Salam Kenal, Ika.