Sabtu, 02 Juli 2011

peJALAN KAKI handal

Ini pengalaman yang gak bakalan terLUPAkan..
Semua berangkat dari diri masing-masing. Kalo niat gak ada, pasti gak bakalan terjadi.. Ckckck !!

Pukul 08.30 pagi, gue bersama sahabat terdekat gue, bahkan dari kandungan pun kita udah di rencanakan buat hidup bersama sampai ajal menjemput. Yaah, Menthari Mokodongan. Dalam hal ini dia gue sebut "MATAHARI". Berkat dia, kemarin matahari bersinar dengan sangat indah alias panas. Kalo orang Manado bilang "PANAS PIDIS". Ngni tau toh itu? Oke, orang Manado ajah yang tau artinya.

>LANJUT<
Perjalanan dimulai dari kost Teratai Mas Nmr. 17. Kita berdua sepakat buat ketemuan di Perempatan Si Manis Jembatan Ancol, ngawur gue. Maksudnya, Perempatan Kost Tamora. Setelah ketemuan, kita berpelukan kayak Teletubies, kayak orang yang udah lama gak ketemuan. Itu artinya persahabatan kita klop banget kan? Akrab geetooo !!
Dari situ, kita lanjut perjalanan ke bank BNI buat cair duit. Setelah gue lihat saldo dalam ATM gue, gue kaget. "Apaaaaaaaa..????" Duitnya 1 milyar tahu gak. Oke, ternyata itu hanya halusinasi dari gadis pemimpi seperti gue. Oke, gue keluarin uang sejumlah Rp. #sensor#.000 buat bayar SPP kakak tingkat gue. Rp. #sensor#.000 buat bayar SPP pacar sahabat gue, Ichaz. Terus punya gue sejumlah Rp. #sensor#.
Dari bank, kita menuju RM Ulil Albab yang terletak di depan Fak. Pertanian buat ngisi perut yang kosong ini. Karena kita berdua yakin dan seyakin-yakinnya kalo bakalan ngantri di bank buat bayar SPP. Sehabis makan, kita lanjut perjalanan ke bank BTN kampus. Sesampai di bank, terdapat kerumunan mahasiswa yang mau nyetor uang ke rekening bapakku. Yeaahh !! Kita mampir di bank itu. Ambil slip, nulis buat bukti pembayarannya. Eh, tiba-tiba kebingungan dengan cara antriannya. Yah udin, kita sepakat buat menuju BTN Pusat di depan Corner. Kita jalan sampai depan FKM karena angkot-angkot gak bisa masuk ke area kampus. Saking keenakan jalan, bukan keenakan, tapi emang gak ada angkot yang jalannya 2 arah, semuanya searah, kita memutuskan buat jalan terus sampai BTN.
Sampailah kita di sana. Enak banget pas masuk gak ngantri. Langsung mameeenn !! Gue seneng banget, mahasiswa lain juga tiba-tiba kaget gitu "ih, tu bocah datang-datang kok langsung nyerobot gitu siy". Pasti itu yang terlintas pada pikiran mereka. "What the hell?" Makanya, jadi orang jangan terlalu suka ngantri tauuuu :p
Okee, pembayarannya hampir selesai. Dan ternyata, pembayaran SPP MATAHARI namanya belum terdaftar alias belum di konfirmasi sebelumnya. APAAAAAAA??? Dan kita di suruh balik lagi ke kantor pusat.
Dengan sabarnya kita balik lagi ke kampus. Jalan lagi sampai Ikip Bawah. Dari situ kita naik angkot, turun di belakang kantor pusat. Langsung masuk, konfirmasi namanya dan nanti bakalan di kirim ke bank BTN lagi. Kita hampir capek, seandainya kejadian itu tepat bulan puasa, mungkin gue udah mati kehausan.
Dari kantor pusat, kita menuju bank BTN lagi. Misi, naik taksi. Pas lihat taksi, ternyata supir taksinya malah nanya ke kita. "Dek, bisa tanya? Fakultas Kedokteran dimana yah?" Hampir gue jawab, "Noh, terus-terus, belok kiri, lo bisa dapat fakultasnya. Yah, kamar mayat."
Oke, kita akhirnya naik angkot lagi. Sampai ke BTN. Di cek namanya MATAHARI, belum nongol juga. Jaringan emang lalod atau masih mampir makan dulu kali. Sip, kita lanjutin perjalanan lagi ke PSKG balik ke kampus buat ngasih slip bukti pembayaran ke kak Rani bagian administrasi program studi.
Pukul 12.00 siang, saat itu gue, MATAHARI, Rathy, sama Mitha. Memang matahari bersinar sangat terik yang membuat kulit gue tiba-tiba berubah warna jadi kuning ber-orange. Kita jalan lagi, dari BTN ke PSKG. Gilaa bukan !!
Tiba di PSKG, semua berjalan lancar. Slip udah di kasih sama kak Rani.
Liburan belum selesai, gue sama MATAHARI masih melanjutkan perjalanan ke bank BNI buat ngurus surat keterangan hilangnya sepatu milik MATAHARI. Bohong, maksudnya surat keterangan hilangnya ATM atau SmartCard. ATM sekalian kartu mahasiswa. Nunggu lagi. Karena suratnya masih mau di bikin, kita melanjutkan perjalanan dulu ke BTN buat cek namanya udah ada atau belum. Rencanya siy ke BTN kampus ajah, eh pikiran emang gak konsisten. Kita ke BTN pusat, jalaaaaaannnn lagiiii !!
Sampai di BTN, di cek lagi, ternyata namanya udah keluar. MATAHARI sujuh syukur banget waktu itu, dia keliling-keliling BTN sambil teriak namanya udah keluar. Hahahahaha
Oke, SPP-nya selesai di bayar. Kita pulang dan merebangkan badan di tempat tidur.
THE END !!

0 komentar:

Posting Komentar

 

Pipi Merah Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates