Jumat, 12 Agustus 2011

:salam kenal:



Malam ini gak bakalan gue lupain. Iyaa, dimana setelah itu gue gak bakalan lagi ketemu dengan malam itu, kejadian itu. Beberapa jam yang lalu, malam itu sudah menjadi masa lalu.
Gue bohong kalau gue ngatain kejadian tadi itu garing. Gak, lu salah !
Untuk pertama kalinya gue ketemu sama kakak-kakak yang sebelumnya nama mereka hanya gue kenal lewat via telfon, sms, facebook, twitter. Tadi mereka asli, asli ada di depan mata gue.
Bingungnya, gue diam ajah pas lagi duduk-duduk didepan mereka, entah malu karena nanti kelihatan hidung gue yang barusan di operasi buat di mancungin. Gue kadang ngomong, mungkin karena gue baru masang gigi tiruan, umbar senyum ajah tuh gue.  Gue mati gaya mennn, mungkin karena gaya berpakaian gue udah katro’ banget. Mata gue di henpon melulu, mungkin pengaruh phobia henpon gue bakalan diculik.
Gue masih dalam pembelajaran ngilangin sifat kemalu-maluan gue ini. “Hei malu, gue sayang banget sama lu, tapi saking sayangnya, lu jangan nempel-nempel dibadan gue terus donk. Gue butuh sendiri cooyy”.
                Gue baru sadar, gimana saking akrabnya mereka di pulau seberang sono. Dimana gue emang gak ada di tempat itu, gue hanya sebagai pendengar setia by phone buat denger suara mereka dan apa yang mereka lakuin disana lewat pacar gue. Ternyata begitu toh ! Yang penting gue udah tau sekarang. ELO-GUE-END !!
                Oh yah, gue lupa cerita ada apa sebenarnya dengan kejadian malam itu.
Si do’i lagi bikin acara buka puasa bersama. Semua temen-temennya di undang. Di satu sisi temen-temen gue juga disuruh datang. Tapi alhasil temen-temen gue 3 orang ajah yang muncul, gue, Ili, Koge. Lainnya masih sibuk syuting. Temen-temen dari si do’i banyak yang datang termasuk kakak-kakak yang udah gue ceritain sebelumnya.
Gue sama Koge malu banget pas memasuki area rumah itu, rasanya wajah gue pengen gue sembunyi’in di kantong ajaib, atau gue pinjam wajahnya Putri Kate Middleton untuk sementara waktu. Tapi gak jadi, gue dan diri gue sendiri melawan rasa malu itu hingga ia luluh. Kita masuk dan duduk di lapangan badminton. Duduk sambil beralaskan karpet ditemani dengan sesajen. “Mau ngapain tuh? Mau panggil jelangkung? Sarap kalii”.
Waktu berbuka-pun tiba, gue gak puasa. Yang lain langsung menuju meja makan untuk berbuka puasa, setelah itu sholat maghrib berjama’ah. Seusai sholat maghrib, kita ngelanjutin makan. Menu yang disediakan banyak.
Makan-pun selesai, kita duduk-duduk ngobrol-ngobrol. Gue hanya ngobrol lucu-lucuan ajah bareng kak Ryan ditemani pacar gue yang saat itu duduk-berdiri-jalan-duduk lagi dan seterusnya. Sempat bicara dikit juga sama kak Ipan, kakaknya temenku Ili. Dia sempat bilang tentang blog gue, makasih buat yang dibilang tadi k *sodorin bunga melati*. Sama kak Oki juga, yang biasanya ngobrol ajah lewat twitter lho. Hehehe !!
Dengan kejadian semalam ternyata di rumah itu ada seorang cewek asing yang dikenalin sama kak Wawan. Gue siy gak terlalu ngebahas masalah ini yah, karena gue bukan siapa-siapa tuh cewek, gue gak kenal dia, begitu juga dia gak kenal gue, gue gak tahu asal-usulnya dimana dan ngapain gue ngurusin masalah dia? Sekali lagi gue bukan infotainment !
Sebenarnya hari ini gue udah balik Manado yaa, tapi karena ajakkan itu keburu masuk telinga gue, gue sampe bingung buat ngambil keputusan apa. Akhirnya gue stuck, gak berani maju. Keberangkatan gue ditunda hari itu. Gak enak juga nolak ajakkan si do’i, #eaaa !!
                Terima kasih buat malam itu. Malam dimana gue ketemu siapa orang yang gue kenal hanya lewat dunia maya, malam dimana untuk pertama kalinya gue makan di rumah itu, gue lama-lamaan dirumah itu dan malam terakhir buat gue di Kotamobagu.
Buat kakak-kakak yang tadi, terima kasih udah umbar senyumnya :) gue jadinya pengen nangis bombay, hehehehe !!
Becandaa *CLING*

0 komentar:

Posting Komentar

 

Pipi Merah Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates