Kamis, 18 Agustus 2011

nikmatnya sahur :)

Saya kangen sahur dirumah. Saya kangen dengan keluarga-keluarga saya. Keluarga yang dapat memberikan makan sahur walau hanya dengan ubi rebus plus sayur pepaya yang pahit, tapi saya bersyukur atas semuanya. Walaupun makannya cuma segitu, yang penting saya masih berkumpul dengan mereka yang memberikan kehangatan dan indahnya makan ditempat itu.

Untuk kali ini, saya sahur tepat berada di kota orang, di negeri perantauan yang mayoritas dengan non-muslim. Godaannya aduhai bo'. Kanan-kiri minuman. Heii, ada apa dengan minuman itu?? Kenapa dengan semua itu? Apa salah saya sampe dia sering menggoda perasaan saya ketika matahari sangat terik untuk bersinar dimuka bumi ini?
Cobaannya memang berat cin.
Manado, kota dimana saya sedang menimbah ilmu bukan untuk menimbah air. Disinilah tempat saya bernaung untuk mencari makan dan minum termasuk untuk sahur dan buka puasa. Boro-boro mau tahu tepat waktunya imsak sama buka puasa, adzan ajah gak kedengaran dengan jelas. Itulah kenapa saya lebih merindukan kampung halaman saya yang penuh dengan serba-serbi dan pernak-pernik ramadhan.

Sahurnya ntar pake apa yah? Buka puasa nantinya dimana yah?
Pertanyaan itu muncul tiap hari dalam pikiran saya. Ribet banget mikirin itu? Kalo dirumah kan adanya makan doank.
Sahurnya cuma pake nasi, kerupuk, kentang goreng kesukaan saya, alhamdulillah kalo ada ayam goreng, ikan sama sayur plus kecap sama saosnya. Kadang juga kalo gak ada itu, biasa cuman pake mie goreng. TRAGIS!
Tapi saya bersyukur dengan semua itu. Walaupun sahurnya cuma segitu, tapI kebersamaan bersama saudara sekost saya yang membuat makanan terasa nikmat untuk ditelan ditambah karena emang lauknya juga enak, hahaha.
Saya berharap pengen cepat pulang. Ahh gak, ralat. Saya berharap cepat dapat kiriman uang biar masih bisa bertahan hidup di negeri orang.

*buat kamyu.. makasih udah sering bangunin sahur :)

0 komentar:

Posting Komentar

 

Pipi Merah Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates