Senin, 28 Maret 2011

Cinta Cenat-Cenut :p

Sabtu, 12 Desember 2009
            Jam 2 siang, dalam kamar
            Kukuruyuukk..! Henpon Cinta berkokok. Ada sms masuk. GUBRAK! Cinta terjatuh dari tempat tidurnya. Mengambil henponnya sambil ngusap-ngusap dengkulnya yang sakit.
            “C, gue btuh ktemu, gue tnggu kafe warung pojok  j3 sore c u,” lagi-lagi Adi ngirim sms dadakan. Jam 3? Ini kan udah jam 2, perjalanan ke Mantos butuh waktu at least 1 setengah jam, belum lagi kalau macet. Dasar Adi geblek! Cinta misuh-misuh. Sms Adi membangunkan tidur siangnya yang nyenyak.
            Jam 3.45 sore, Warung Pojok Mantos
            “Hai Sayang, dah lama ya?”
            “Gak, baru 5 menit kok,” Adi tersenyum memamerkan lesung pipinya. Senyum yang selalu membuatnya meleleh, yang membuatnya selalu kangen sama makhluk ini.
            “Cin, kita ke pantai yuk,” ajak Adi
            “Sekarang?”
            “Iya... sekarang, mau gak?”
            “Asik, gue mau ikan bakar, ah! Naik mobil gue ajah,” usul Cinta sambil melemparkan kunci Jazz-nya ke Adi.
            Cinta duduk sambil sesekali melirik kekasihnya. Dari samping, Adi memang terlihat ganteng. Hidungnya mancung, bibirnya seksi, belum lagi lesung di pipinya. Tangannya kekar, dadanya bidang *hasil pengabdian pada mesin-mesin fitness selama bertahun-tahun*.
            Jam 5.15 sore, pinggir pantai Boulevard, warung ikan bakar.
            “Cin, gue mo ngomong serius ma elo,” Adi memulai pembicaraan di tengah-tengah keasikan Cinta menikmati ikan bakar. Tulang-tulang ikan dijilatnya sampai bersih cemerlang. Cinta paling suka makan ikan bakar. Apalagi makan di pinggiran pantai, selera makannya bertambah dua kali lipat *hahaha, gue banget* :p. Adi yang cuma dapat sirip ekor dan kepala ikan sudah sejak tadi selesai makan.
            “Ngomong deh, gue sambil makan ya,” Cinta nyahut sambil mencopot sirip ikan dan mulai menggerogotinya.
            “Elo kok doyan banget sih ngebersihin tu ikan? Udah bersih lagi Cin,” Adi gemes melihat pacarnya itu masih gak merelakan piring yang sudah bersih seperti di-bayclin itu dibawa pergi pelayan yang sedari tadi mondar-mandir-mandor di dekat mereka, pasang kuda-kuda *gak sabaran memang nih si pelayan*
            “Cuma mo ngomong itu?” Akhirnya Cinta mencuci tangannya, dan pelayan dengan sigap langsung menyambar piring Cinta “kek ayam yang baru di kasih makannya”.
            “Gak, gue mo ngomong serius yang lain,” Adi terlihat gugup.
            “Ok, shoot! Gue dengerin,” Cinta duduk bersandar di kursi sambil nyongkel daging ikan yang nyelip di giginya. *wah, jorok*
            “Cin, sebelumnya gue mau berterima kasih sama elu, untuk 1 tahun setengah yang menyenangkan ini,” Adi mulai dengan pidato kenegaraannya, “Tapi belakangan ini gue pikir bahwa hubungan kita mulai hambar.”
            HAH? Cinta menoleh kaget. Tusuk giginya masih terselip di giginya.
            “Apa lo bilang barusan? Elu mo putus ma gue?” Cinta melemparkan tusuk giginya ke Adi. *hahaha, bekas bau jigong tuh pasti* :p
            “Ihh, jorok loe!”
            “Biarin! Sekarang ngomong yang bener. Elu mo putus ma gue?” Cinta menatap Adi dengan mata kerengnya. *Mata Kereng=saat seseorang menatap mata orang lain dengan pandangan tajam, kelopak mata agak disipitkan untuk mempertajam tatapan, ditambah agak sedikit kerutan di dahi* :D
            “Elu bosan ma gue Di?”
            Adi tak tahan melihat tatapan kereng Cinta. Sambil menunduk dia berkata, “Bukan gitu Cin, gue gak bosen ma elu. Cuma lama-lama kok gue ngerasa sayang gue ke elu berubah jadi sayang seperti ke temen aja, gak lebih!” *waah, gue gak setuju banget tipe cowok kayak gini* -_-
            “Dan alasan loe ngomong kayak gitu karena...?” Cinta bertanya.
            “Karena...gue jatuh cinta dengan orang lain Cin,” Adi mengakui.
            JGERRRRR!!! Langit menggeleger, petir menyambar, angin bertiup, air laut mulai pasang, pohon kelapa mengayun ke kiri dan ke kanan :D. *kayak di pilem-pilem ajah, tapi dalam cerita ini masih normal-normal saja :D*.
            Cinta melotot, untung saja semua piring dan gelas sudah diberesin pelayan, rasanya Cinta ingin menjejalkan tulang-tulang ikan itu ke mulut Adi.
            Oh NO! Ini terjadi lagi. Dulu Gilang memutuskannya karena cewek lain. Gilang yang anak band gak mampu menahan godaan ketenarannya di kampus. Banyak cewek yang mengejar dia, hingga akhirnya Gilang kepincut sama salah satu anggota G4C (Gilang 4ever Club), seorang anak ingusan yang baru kuliah semester pertama. Alasan Gilang, cewek itu sangat memujanya, dan Gilang butuh dipuja agar kepercayaan dirinya meningkat, sejalan dengan peningkatan karirnya. *mate lu karir*. Phuih, karir apa? Band kampus yang manggung kayak Ariel Peterpan, ops salah Ariel mantan penyanyi Peterpan :D.
            Lalu Amir, anak basket, mutusin Cinta juga karena cewek lain. Salah satu pemandu sorak terlalu bersemangat menari-nari di lapangan. Lama-kelamaan si pemandu sorak juga berlari-lari dalam ingatan Amir, membuatnya pusing dan tak mampu lagi mengingat hal lain kecuali pom-pomnya :D. Amir mulai melupakan Cinta, dan pada akhirnya memutuskannya demi si pemandu sorak.
            Apa yang salah dengan diri gue? Cinta merana. Dua orang sudah mutusin dia, kini Adi juga mau mutusin dia. That’s it! Kalau begini caranya, gue jadi lesbian ajah! -_-
            “Siapa dia? Gue kenal gak? Anak mana? Sejak kapan elu jatuh cinta ma dia? Jadi selama ini elu ngeduain gue? Elu menghianati gue?” Cinta memberondong Adi dengan pertanyaan.
            “Dia anak kampus juga, tapi lain fakultas. Gue ketemu dia waktu ada kegiatan sosial gitu di Kampung Arab, waktu kita bantu korban banjir. Gue gak ngeduain elu, selama ini gue berusaha menghilangkan perasaan ini, tapi gue gak bisa Cin, makin lama gue malah makin mikirin dia, dan gue gak tau harus gimana, akhirnya gue putuskan untuk berterus terang ke elu dengan harapan elu bisa ngerti’in gue,” Adi menjelaskan dengan muka melas kayak kucing kesiram air panas. “Maafin gue Cin, gue jatuh cinta ma dia.”
            Ohh, jadi sekarang sukarelawan. I knew it! Sekarang Cinta tau masalahnya. Pacar-pacarnya terlalu aktif berkegiatan, lalu bertemu dengan cewek-cewek yang berpotensial untuk dijadiin selingkuhan.
            Cinta menahan air mata yang hampir jatuh. Dia tidak mau menangis di depan Adi. Gengsi dong! Lagian Cinta seharusnya sudah mulai terbiasa diputusin, 3 kali dalam 2 tahun termasuk rekor :D.
            “Oke, kalo gitu, gue putusin elu! Bukan elu yang mutusin gue, inget tuh!” Cinta menunjuk hidung Adi. Tanpa meminta penjelasan lagi tentang pacar barunya, Cinta pergi meninggalkan Adi.
            “Cin, gue nebeng pulang boleh yak?”
            “No way!”

Minggu, 13 Desember 2009
            Jam 9 pagi, dalam kamar
“Giling...! Gue diputusin Adi!” Cinta misuh-misuh sendiri di kamarnya.
            Jam 9.15 pagi, masih dalam kamar
            Cinta pikir diputusin 3 kali bisa membuatnya kebal, ternyata butuh waktu juga menyembuhkan harga dirinya yang terluka. Selama merenung Cinta berfikir keras, tipe cowok seperti apa yang kemungkinannya kecil untuk selingkuh? Dia pernah punya pacar anak band, dan itu salah besar karena anak band selalu dikelilingi cewek-cewek. Lalu pacar selanjutnya anak basket, kepincut sama pemandu sorak. Dan yang terakhir, aktif kerja sosial, ketemu voluntir. Argghhh..semua memang ada resikonya. Kecuali kalau pacarnya seorang... Senyum Cinta mengembang *lampu menyala di atas kepalanya* TING! Ide muncul tanpa di duga-duga. Bye-bye patah hati! Resolusi tahun baru, cari pacar baru *kayak lagunya ST12, cari pacar lagiii, tedengtedengtedeng* :D

Sabtu, 3 April 2010
Jam 1 siang, toko buku Gramedia
            Cinta punya hobi baru sekarang, pergi ke toko buku. Tujuannya tak lain dan tak bukan adalah menjajaki kemungkinan mencari pacar seorang kutu buku. Ya! Ide itu muncul dengan brilliannya dalam masa perenungan. Lagian gimana juga seorang kutu buku sempat ngelirik-lirik cewek, kerjanya kan nunduk terus, baca buku :D. Yup, ini taktik yang hebat sekali *kalau gak mau kehilangan pacar, cari’in noh yang kutu buku* hahahaha
            Jam 1.45 siang, masih di Gramedia
            Kaki Cinta sudah pegel keliling toko *mana pake high hills pula*. Cowok berkaca mata itu masih tekun membaca. Tadi Cinta sudah maneuver, tapi hanya dijawab: “Jam 1.30,” trus baca lagi. Cinta sebel. Dia juga udah tau jam berapa, dia kan juga pakai jam tangan! Huh, punya cowok kutu buku kayaknya bakal makan ati terus.
            Jam 2.15, Solaria, IT Center
            Cinta mengaduk-aduk es lemon tea, sambil menanti pesanan kwetiau-nya. Tiba-tiba seseorang dengan wajah yang sangat dikenalnya masuk. Adi. Gubraks! Jantung Cinta berdebar seperti ada pemain rampak gendang didekatnya. Empat bulan belum mampu membuatnya melupakan Adi. Adi jalan sama siapa tuh? Oh tidak, tidaaaakkk, mereka berjalan menuju meja di dekatnya. Gawat, Adi melihatnya! Cinta menutup wajahnya dengan menu. Orang itu, yang disebelahnya, orang yang menggandeng lengannya, oh siapa dia? Cinta tak tahan. Dadanya makin berdebar. Gawat nih, kalau gue pingsan siapa yang nolongin? Cinta berusaha menenangkan jantungnya ketika tiba-tiba menu di tangannya ditarik. Adi menatapnya dengan senyum bak iklan pasta gigi *nyengir*
            “Hai Cinta, apa kabar?”
            “Baik...baik sekali.”
            “Sendiri?”
            “Iya.” *basi*
            Orang di samping Adi nyenggol-nyenggol lengan Adi.
            “Oh iyaa, sorry, kenalin Cin, yayank gue.”
            Cinta terbelalak. Oh, jadi ini dia orangnya! Dadanya makin sesak *bak di iklan sesak napas, gue lupa judul iklannya* hahahaha. Matanya tak mampu melepaskan pandangan dari orang itu. Orang yang telah merebut hati Adi, orang yang telah membuat Adi meninggalkannya. Membuat Adi jatuh cinta. Oh... Cinta tak tahan lagi memikirkan itu semua. Cinta marah, Cinta tersinggung, tapi apa yang bisa dilakukannya? Dia hanya manusia biasa. Orang itu mengulurkan tangannya. Cinta ragu-ragu, kemudian perlahan disambutnya uluran tangan itu.
            “Cinta”
            “Irvan”

0 komentar:

Posting Komentar

 

Pipi Merah Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates