Sabtu, 17 September 2011

Loncat Pagar ala Anak Kost

Dunia sekarang makin canggih gan.
Udah gak ada lagi jaman batu, jaman yunani kuno dan jaman paleolitikum.
Apa yang barusan gue sebut, PALEOLITIKUM? Apa yaah?? Gak usah di bahas..

Semalam gue mecahin rekor, pengalaman pertama gue dan hasil studi gue yang selama ini pengen banget gue capai. Mau tahu? Mau tahu? Kita akan saksikan yang mau lewat ini. Jama'aaaah | yeee | oh jama'aah | yeee | alhamdulillaah.. Lho??

Hal yang unik dan mendapat piala bergilir itu adalah....................


GUE PANJAT PAGAR KOST SEMALAM AKIBAT PERGAULAN BEBAS.
Gue tiba-tiba jadi preman jalan Torowitan. Sambil pake sleyer di kepala, pake sepatu boots, pake jaket kulit hitam, sambil bawa minuman Jack Daniels yang di punggut di tempat sampah. Gilaaaa !!

Kenapa gue harus manjat? Karena gue mantan ikut lomba panjat pinang dalam rangka agustusan dan gue selalu mendapat juara 1 gan. Hebat bukan?

*Hal ini disebabkan karena gue pulang telat dari kegiatan FSMM yang diadakan di Vila Daun-Kalasey. Saat itu gue lagi sama sahabat gue Tary yang mau nginap di kostan. Sebenarnya kita pulang ber-4 sama Gina, Wulan. Tapi gue sama Ntoz (panggilan akrab Tary) lebih memilih dijemput sama sepupu cowok kita yang kebetulan nama mereka sama yaitu Aswar. Jadi double Aswar !
Kita berdua sepakat buat nyuruh jemput di depan FK Malalayang. Dari situ, kita lanjutin perjalanan ke kost dengan kendaraan beroda dua, yiaahhh Scooter. #tedengg.
Sesampai dikost, Aswar sepupu gue langsung pamit pergi. Tinggal kita bertiga. Gue, Ntoz sama sepupu Aswar-nya. Kita bertiga terkurung diluar pagar. Gue masih dalam keadaan sibuk menelfon sepupu gue Tamy yang berada didalam kamar. Telfon-pun gak di angkat. Gue berusaha nelfon K'Anti sama K'Sela juga buat tanya'in kunci pagar. Sia-sia ! Telfon gak di angkat juga. Akhirnya sekali lagi gue cek kontak yang ada dalam henpon, gue lihat nama Ega'. Langsung ajah gue minta tolong Ntoz buat nelfonin dia. Berhasil !
Gue nyuruh dia buat bangunin K'Sela sama K'anti yang mungkin sudah tidur dari tadi. Gagal juga ! Akhirnya gue nyuruh bangunin TAMY yang SEDARI TADI MASIH DIJALAN GUE BERUSAHA NELFON DIA TAPI GAK DIANGKAT SAMA SEKALI ! GUE KESEL SAMA LO. LO GAK TANGGUNG JAWAB SAMA GUE. Whaaatttttt ????

Kunci pagar gak bakalan jatuh dari langit. Kunci pagar gak mungkin bisa ber-disaperatee. Akhirnya Ega mengeluarkan ide konyol-nya buat bantu kita. Apa? Iya, panjat pagar kost.
Dengan PD-nya siy Ntoz langsung menyetujui ide itu. Dia langsung memanjat dengan bantuan suara Ega yang memberi semangat dan bantuan tangan dari sepupunya Aswar dari luar pagar. Setelah itu gue. Gue gugup, nafas gue belepotan, tangan gue keringetan, jantung rasanya mau copot dan gue hampir mati.
Waktu udah pukul 12.00 malam teng. Suara serak-serak manis ala Ega masih terdengar dengan kuat, tangan yang diulurkan Ntoz masih di dekat pagar buat menjemput tangan gue. Tamy yang duduk saja masih dengan malasnya akibat dibangunin. Dan K'Uweng, masih dengan bantuan semangat yang diberikan juga dari luar pagar. Walaupun ada orang yang lewat, gue gak pusing karena gue gak mabuk. Saat memanjat pagar, cara gue zig-zag gan. Kaki kiri kemana, kaki kanan kemana. Gue sempat putus asa, hampir berpikir bakalan tidur di jalanan. Oh My God.
Akhirnya mereka tetap memberi bantuan semangat. Beberapa menit kemudian gue coba lagi setelah turun dari pagar karena putus asa. Meja buat diturunin udah disediakan dari dalam kost. Gue panjat lagi, sampe besi yang gue injak udah bengkok, hahaha. Berat juga gue. Oke, gue udah di atas pagar. Masih ambil kesempatan buat duduk di atas beton yang di gantungin lampu jalanan. Gue ngasih saran buat ambil kasur terus gue lompat ke kasur itu. Tapi permintaan itu gak terkabul. Akhirnya meja yang tadi di tambah meja yang satunya lagi buat gue turunin. Yeah, kaki gue nyampe. Gue bingung bakalan turun gimana. Meja di tahan sama Ntoz, Ega. Gue panik tingkat Ujian Nasional. Rasa malu gue hilang, putus dan melayang. Gue gak peduli lagi. Setelah udah bisa duduk di meja, gue cari cara gimana buat turun. Dan akhirnya gue lompat. Buaaakkk !! Kaki gue sakit gan pas mendarat di lantai. Hahahahahahahahahahahahaha. Itulah seruan mereka. Dan kenapa tidak direkam?? Aisshhh !!

Hasil dari loncatan pagar itu, kaki gue sama tangan lecet akibat besi berduri yang paling di atasnya, selangkangan keram dan badan gue pegel-pegel.
Itulah kisah kasih selama laoncat pagar. I Lov U.
Dear Pak SBY, hadiahnya APA?

3 komentar:

thaib mengatakan...

boleh jga gan postingannya...

mampir juga di blog aq yach..
http://thaib28.co.cc
http://thaibparawali-thaib.blogspot.com

Rizka Herlina mengatakan...

hehe, makasih..

:)

thaib mengatakan...

yupz sma2....
emang qm koztnya dmna???

Posting Komentar

 

Pipi Merah Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates